top of page

Penggunaan Pelarut untuk Formulasi Perekat dan Sealant di Industri Konstruksi

Perekat berbahan dasar pelarut ditemukan pada lem konsumen, tetapi juga digunakan padam lingkungkan industri. Anda mungkin terpapar pada mereka jika anda bekerja di percetakan, tekstil atau lingkungan manaufaktur apa pun. Penting untuk mengetahui bahaya pelarut dan tindakan pencegahan yang harus dilakukan saat menanganinya, namun pertama-tama anda harus memahami apa itu pelarut dan cara pembuatannya.


APA ITU PEREKAT BERBAHAN DASAR PELARUT ?  

Perekat berbahan dasar pelarut merupakan produk lem atau perekat yang biasanya tersedia dalam bentuk cairan. Perekat berbahan dasar air, minyak dan bensin dengan titik didih rendah adalah yang paling umum. Cairan biasanya cukup kental agar labih mudah kering, sedangkan larutan kemasan aerosol sangat popular karena fungsinya yang cepat kering. Logika di balik perekat berbahan dasar pelarut adalah bahwa mengandung perekat di dalam bahan yang lebih mudah dibentuk atau disebarkan akan memudahkan pengaplikasiannya. Hal ini memungkinkan penggunan untuk lebih teliti saat mengaplikasikan perekat, menjangkau area yang sulit ditutup dengan lem padat. Lapisan perekat yang lebih menyeluruh akan memastikan kinerja yang efektif.

Perekat berbasis pelarut diproduksi ketika bahan perekat dicampur dengan pelarut yang sesuai untuk menghasilkan larutan polimer perekat. Ini bukan proses yang sederhana, karena beberapa polimer secara efektif tidak kompatibel dengan pelarut tertentu, perekat berbasis pelarut yang paling efektif akan diproduksi menggunakan polimer dengan struktur molekul stabil yang melengkapi pelarut yang dipilih. Polimer (sintetis atau alami) dilarutkan dalam pelarut, biasanya produk bensin cair atau dengan titik didih rendah, untuk menghasilkan larutan polimer.  Polimer membutuhkan banyak waktu untuk larut, tergantung pada stabilitas polimer dan kualitas korosif/suhu larutan pelarut. Kehati-hatian diberikan untuk tidak mempercepat proses, karena hal ini dapat mengganggu kestabilan bahan kimia yang penyebabkan proses pengikatan tidak efektif serta produk sampingan yang berpotensi berbahaya.  Resin dilarutkan dalam pelarut untuk menghasilkan larutan polimer yang lengket, yang dapat menjadi sangat perekat saat kering, serta bertindak sebagai isolator termal. Sebagai besar perekat berbahan dasar pelarut komersial juga mengandung inhibitor untuk mencegahnya menempel di dalam tabung, serta akselerator yang bereaksi terhadap paparan kelembapan dan cahaya untut mengurangi waktu pengeringan.


Pelarut air

Sebagai besar perekat serbaguna akan disertakan dalam braket ini, sehingga pelarut air menjadi produk lem yang paling umum digunakan di rumah tangga dan ruang kelas. Awalnya diproduksi menggunakan senyawa alami seperti selulosa lateks karet, dan pati, namun kini dapat dikembangkan menggunakn bahan sintetis seperti polivinil asetat (PVA), yang akan meningkatkan kualitas perekat senyawa akhirnya.


Pelarut organic

Pelarut organic digunakan untuk melarutkan atau mengekstrak bahan. Waktu pengeringan perekat cenderung jauh lebih cepat dibandingkan dengan pelarut air, karena penguapan pelarut yang lebih cepat memungkinkan lem dan bahan tambahan lainnya terkonsentrasi dan mengeras. pelarut organic jauh lebih efektif dalam formulasi perekat dibandingkan pelarut air, namu telah menjadi perhatian mengingat toksisitasnya dan kaitannya dengan masalah lingkungan seperti pemanasan global.


Aplikasi  

Ketika perekat berbasis pelarut diterapkan, larutan polimer secara efektif dibiarkan mengering dengan cepat saat pelarut menguap. Waktu yang dibutuhkan akan bervarias berdasarkan jenis larutan perekat yang anda gunakan, dan pelarut yang digunakan dalam formulasi. Larutan perlu diberikan waktu agar unsur pelarutnya menguap sehingga hanya menyisakan zat seperti lem saja. untuk kaleng aerosol, hal ini dapat terjadi dalam hitungan detik, namun untuk perekat berbahan dasar cair, hal ini memerlukan waktu beberapa saat, bergantung pada permukaan dan lingkungan. Setelah pelarut menguap, lem akan menjadi lebih kuat hingga tidak ada lagi pelarut yang tersisa dalan larutan, dan perekat mencapai efektivitas maksimal.


PELARUT AIR

Perekat pelarut air umumnya tidak permanen atau cepat kering seperti pelarut organic. Selama lem belum mengering, tumpahan perekat berbahan dasar air yang tidak diinginkan dapat dihilangkan dengan air hangat. Beberapa jenis bahkan larut dalam air setelah dikeringkan. Bahan ini umumnya sangat mudah menyebar dan tidak bersifat korosif, sehingga dapat digunakan pada bahan apapun tanpa reaksi kimia. Meskipun bahan ini hanya efektif pada bahan tertentu.


PELARUT ORGANIK

Perekat pelarut organic yang paling kuat akan melarutkan material, sehingga secara efektif menyatukannya saat lem mengering. Banyak pelarut organic dirancang untuk bekerja dengan bahan tertentu, karena struktur molekul senyawa perekatnya. Misalnya semen PVC hanya berfungsi jika diaplikasikan pada PVC. Penerapan pada bahan lain, termasuk pakaian, dapat menimbulkan masalah besar. hal ini berlaku untuk berbagai jenis pelarut organic dan hanya sangat berhati-hati untuk memastikan bahwa anda tidak menggunakan jenis perekat yang salah pada bahan anda, seperti yang dibahas dibagian selanjutnya.


MEMPERSIAPKAN PERMUKAAN

Meskipun memilih perekat yang tepat itu penting, mempersiapkan permukaannya adalah kuncinya. Ini bukan sekedar meyeka area debu sebelum mengaplikasikan perekat, karena banyak permukaan memiliki beberapa lapisan kotoran dan bahan yang akan mencegah perekat bekerja dengan benar. Kami menyarakan agar permukaan dibersihkan dari debu atau kotoran sebelum menggunakan degreaser untuk menghilangkan sisa minyak atau lemak pada permukaan. Terkahir, permukaannya harus dikikis untuk menghilangkan noda cat atau perekat lam. Ini dapat dilakukan dengan menggunakan amplas berbutir halus atau mungkin sabut baja.


PENGGUNAAN

Karena beragamnya bahan kimia yang digunakan dalam perekat berbasi pelarut, penting untuk memeriksa apakah perekat ini paling tepat untuk digunakan dalam situasi tersebut. Pelarut air sangat bagus karena mudah digunakan, tidak berbahaya dan bersifat semi permanen jika anda hanya perlu menempelkan sementara. Namun, pelarut organic jauh lebih kuat dan disusun menggunkan kata ikatan keda air. Pelarut ini sering kali memiliki fleksibilitas yang cukup untuk memungkinkannya menyatuhkan bahan seperti kain atau kulit. Namun perekat ini bisa jadi tidak stabil, dan mengaplikasikan larutan pada bahan tertentu dapat menyebabkan reaksi kimia yang mudah menguap, tidak hanya akan merusak bahan tersebut namun juga dapat membahayakan anda.


KERTAS

Karena ketahanan alaminya, kertas adalah salah satu bahan yang paling mudah menempel. Namun kertas bisa rapuh dan rentan rusak jika jenis lem yang digunakan salah.

·      Kertas dapat ditempel menggunakan perekat semi permanen yang peka terhadap tekanan, seperti yang terlihat pada catatan temple.

·      Lem kelas sederhana seperi lem atau permen karet dapat digunakan sebagai tongkat permane, namun mudah dilepas.

·      Pasta pati dapat digunakan sebagai perekat diaktifkan dengan air yang dapat merekatkan kertas dan kartu tebal. Contoh bagusnya adalah pasta wallpaper, yang memiliki daya rekat sangat kuat saat kering.

·      Perekat lateks sebaiknya digunakan untuk kartu yang tebal dan berat sehingga memperlukan pegangan yang kuat. Ini memiliki kualitas non korosif dan sangat baik untuk merekatkan kertas ke kain.

·      Perekat berbahan dasar karet seperti pelarut minyak bumi dapat digunakan untuk memasang foto. Aplikator aerosol juga membuat perekat mudah diaplikasikan, bahkan pada permukaan yang lebig kecil.

PLASTIK

Plastik mungkin sulit menempel karena ketahanannya yang rendah dan potensi reaksi kimia yang merugikan jika jenis lem yang digunakan salah.

·      Perekat PVA dan akrilat dapat digunakan untuk merekatkan plastik.

·      Perekat berbahan dasar karet yang digunakan dapat digunakan secara umum seharusnya efektif untuk merekatkan plastik, namun periksa dulu kemasannya untuk memastikan bahwa perekat tersebut ramah plastik untuk mnecegah kinerja buruk atau korosi.

KAYU

Kayu juga diuntungkan karena mempunyai daya tahan yang tinggi, sehingga pengelemannya tidak terlalu sulit. Namun, karena kepadatan kayunya, lem yang kuat harus dipilih untuk melawan gaya gravitasi. Perekat berbahan dasar pelarut biasanya paling tepat digunakan pada kayu, karena kualitas perekatnya yang kuat.

·      Lem alami seperti permen karet efektif untuk merekatkan kayu halus dengan kepadatan rendah.

·      Perekat PVA dan akrilat akan merekatkan kayu dengan baik, namun memiliki daya tahan yang rendah terhadap kondisi cuaca basah.

·      Menggunakan lem kayu yang dirancang khusus yang diformulasikan dari PVA atau resin alami adalah cara mudah merekatkan kayu. perekat ini umumnya tahan air, namun tidak boleh digunakan dalam kondisi luar ruangan yang kemungkinan besar akan terjadi pembusukan.

·      Perekat berbahan dasar karet, terutama yang tahan cuaca, sangat bagus digunakan pada kayu. kayu tidak akan bereaksi buruk terhadap aplikasi aerosol, dan lem bahkan dapat membuat kayu lebih tahan terhadap kerusakan.

LOGAM

Logam umumnya merupakan bahan yang sulit menempel karena kepadatan yan tinggi dan permukaannya yang mengkilat. Selain itu, penerapan praktis untuk merekatkan logam menunjukkan bahwa logam tersebut diharapkan kuat, kokoh, dan tahan lama. hal ini memerluka pegangan yang efektif.

·      Gunakan perekat berbahan dasar karet seperti perekat kontak untuk membuat lem cepat kering.

·      Anda juga dapat menggunakan perekat lateks, dalam hal ini anda juga harus mempertimbangkan penggunaan bahan yang tidak mudah terbakar jika lingkungan anda terkena nyala api yang berbahaya (perekat berbahan dasar pelarut seringkali sangat mudah terbakar).

KEAMANAN

Jika menyangkut perekat berbahan dasar pelarut, keamanan harus menjadi hal yang paling tpenting. Penting untuk mengetahui praktik terbaik saat menggunakan perekat ini, dan apakah pelindung mata atau mulut harus dipakai untuk berhenti menghirup asap atau mengiritasi kulit. Pelarut organic bisa sangat berbahaya jika langkah-langkah keselamatan yang benar tidak dipatuhi.

PELARUT AIR

Secara umum, perekat berbahan dasar air cukup aman sehingga ideal untuk digunakan dilingkungan sekolah. Satu-satunya masalah nyata yang terkait dengan penggunaan perekat berbahan dasar air adalah jika pengguna alergi terhadap bahan dalam senyawa tersebut, paling sering lateks, Karena hal ini dapat menyebabkan iritasi pada kulit dan mata. Pasta patim sepertipasta kertas dinding adalah satu-satunya pelarut air yang mengandung zat yang berpotensi berbahaya, karena fungisida ditambahkan untuk mencegah tumbuhnya jamur atau spora dalam lembab.

PELARUT ORGANIK

Pelarut organic dapat menimbulkan sejumlah bahaya bagi penggunanya, yang pertama adalah hampir semua pelarut organic sangat mudah terbakar. Oleh karena itu, pelarut ini tidak boleh digunakan di lingkungan yang mudah bersentuhan dengan nyala api. Selain sangat mudah terbakar, bahan ini juga tidak boleh diaplikasikan langsung pada kain atau bahan yang nantinya akan terkena nyala api, karena ada kemungkinan bahan tersebut akan tetapi sifat mudah terbakar. Selalu gunakan di ruangan yang berventilasi baik. Meskipun terlihat jelas, pelarut organic berbahaya dan dapat menimbulkan sejumlah masalah jika bersentuhan dengan kulit. Beberapa pelarut dapat menyebabkan iritasi pada kulit, terutama jika dibiarkan dalam waktu lama. Ada juga risiko pelarut organic dapat diserap melalui kulit. Ada juga kemungkinan lem akan tetap menempel di kulit dan sulit dihilangkan, atau bahkan merekatkan benda lain ke kulit. Dalam kasus ini (tergantung lokasi lem di tubuh anda), tumpahan lem harus segera dibersihkan dengan air hangat, dan cari pertolongan medis jika lem masih menempel. Masalahnya di sini adalah karena perekat berbahan dasar pelarut dirancang agar tahan terhadap air, perekat tersebut cenderung tidak larut dalam air kecuali jika baru saja diaplikasikan. Anda juga harus menjaga ventilasi ruangan dengan baik saat menggunakan pelarut organic, karena menghirup uapnya dapat menyebabkan pusing, mual, dan masalah pernapasan. Menghirup uap ini harus sangat berhati-hati untuk mencegah terhirupnya apa pun. Anda bahkan dapat mempertimbangkan masker jika anda bekerja dalam kontak dekat dengan larutan perekat berbahan dasar pelarut sepanjang hari.



Semoga artikel ini bermanfaat!

Postingan Terakhir

Lihat Semua
bottom of page