top of page

Penggunaan Pelarut dalam Pelapisan Modern

Pelarut merupakan komponen penting dalam formulasi cat. Tapi bukti kontribusi mereka terhadap pembentukan ozon terus memacu peraturan lingkungan baru. Formulator terus mengembangkan pelapis berdasarkan polimer baru dan lebih baik. Perkembangan ini lebih menekankan pada penggunaan pelarut dan kombinasi pelarut yang sesuai. Namun, peraturan lingkungan federal, Negara bagian dan local yang baru membuat tugas ini lebih sulit. Tidak ada pelarut tunggal yang mampu melarutkan semua bahan pembentuk film yang digunakan dalam pelapisan modern. Pereduksi dan pengencer yang ideal untuk bahan pelapis biasanya terdiri dari campuran berbagai pelarut, masing-masing mampu melarutkan satu atau lebih bahan dalam formula pelapis yang diberikan. Pertanyaan tentang pengencer dan pelarut yang digunakan mungkin tampak tidak terlalu penting bagi sebagian pengguna, tetapi memiliki efek mendalam pada perilaku pelapisan dan kepatuhan produk terhadap lingkungan. Memilih dan menggunakan zat pereduksi yang tepat sering kali merupakan perbedaan antara hasil akhir yang memuaskan dan tidak memuaskan.


Thinner dan Reduksi

Thinner adalah bahan yang mudah menguap yang ditambahkan ke cat, enamel, pernis, biasanya sebelum aplikasikan untuk memberikan konsistensi atau viskositas yang tepat untuk aplikasi. Ini hanya berfungsi sebagai bahan pembawa, yang memungkinkan komponen pembentuk film diterapkan secara seragam. Pengencer yang digunakan dalam pelapisan dapat mempengaruhi daya tahan, penampilan, kilap, flesibilitas, daya rekat, dan sifat lainnya. Ada empat sifat utama dari semua pelarut yang harus dipertimbangkan dalam formulasi pelapis cair dan penggunaan selanjutnya untuk tujuan pengenceran: titik nyala, laju penguapan kekuatan pelarut, dan konduktivitas. Sifat-sifat ini memiliki pengaruh besar pada kinerja lapisan.

Tingkat penguapan

Laju pernguapan pelarut organic penting karena beberapa alasan.

1. Mengalir

Pelarut yang menguap lebih lambat memungkinkan lapisan untuk tetap dalam keadaan cair atau basah lebih lama, sehingga meningkatkan level lapisan.

2. Kilap

Semakin baik aliran atau leveling, semakin tinggi gloss

3. Ketahanan merona

Pelarut yang cepat menguap menurunkan suhu permukaan lapisan dengan sangat cepat, yang menyebabkan kondensasi uap air pada lapisan basah. Kelembaban dapat bergabung dengan pembentuk film tertentu, menghasilkan pengendapan pembentukan film ini yang dapat menyebabkan penampilan seperti susu atau kehilangan kilap.

4. Ketahanan kendur

Pelarut yang menguap lambat menyebabkan lapisan tetap cair, yang dapat menyebabkan lapisan kendur

5. Bloom atau kabut

Ini agak mirip dengan resistensi blush dan hasil dari solvabilitas yang tidak mencukupi untuk menjaga pembentukan film dalam larutan samapi semua solvent tidak meninggalkan film basah

Ini hanya beberapa faktor yang dapat dipengaruhi oleh laju penguapan pelarut yang digunakan dalam formulasi. Penting bahwa pelarut dengan laju penguapan yang benar dipilh untuk setiap jenis pelapisan dan metode aplikasi yang digunakan. Cuaca juga dapat mempengaruhi laju pengupan dan perilaku lapisan. Kelembaban dan suhu pasti akan mempengaruhi laju penguapan suatu pelarut.


Polaritas pelarut

Aplikasi semprotan elektrostatik biasanya digunakan untuk memberikan efisiensi transfer lapisan yang lebih tinggi ke dbagian tersebut. Beberapa pelarut disebut pelarut polar karena memiliki hambatan ohmik yang rendah dan dapat menghantarkan listrik. Properti ini memungkinkan formulator pelapis dan reduksi campuran untuk menyeimbangkan pelarut polar dan non polar sehingga konduktivitas berada dalam kisaran yang memungkinkan aplikasi semprotan. Ijin semprot elektrostatik membungkus dan sangat mengurangi kerugian aplikasi dibandingkan dengan teknik semprot lainnya. Beberapa pelarut adalah konduktor yang sangat baik (polar) dan yang lain adalah konduktor yang sangat buruk ( non polar).


Semoga artikel ini membantu!


4 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Comments


bottom of page