top of page

Cara Memperbaiki Meja Kayu

Baik di dapur, kamar mandi atau ruang tamu, meja kayu membutuhkan TLC jika anda ingin mereka terlihat terbaik, tetapi yang ada di dapur tempat anda menyiapkan makan paling membutuhkannya. Jika anda akan menumpahkan anggur, menjatuhkan segumpal mustard, atau membiarkan secangkir air panas, anda lebih mungkin melakukannya di dapur daripada di tempat lain, dank arena meja dapur harus aman untuk makanan, mereka sering tidak memiliki hasil akhir yang dapat menahan banyak kesalahan. Lapisan film seperti polyurethane adalah yang paling mudah dibersihkan karena tahan terhadap cairan, tetapi bahkan dapat rusak oleh panas, dan tidak selalu dapat ditambal dengan mudah. Dalam hal lapisan tembus, anda harus membersihkan tumpahan dengan cepat karena memungkinkan cairan dan minyak meresap dan menciptakan noda permanen yang hanya bisa dihilangkan dengan pengamplasan. Pembersihan harisan dianjurkan untuk meja dapur, tetapi meja di ruangan lain di rumah anda mungkin hanya perlu dibersihkan setiap minggu atau setiap bulan.


Cara membersihkan meja kayu anda, ada beberapa langkah

1. Bersihkan meja kayu saat mereka membutuhkannya

Mulailah dengan menggunakan kain kering atau handuk kertas untuk remah-remah, debu dan partikel kotoran dan gunakan pengikis seperti spatula untuk menghilangkan kotoran dari celah-celah. Campurkan larutan air dan cuka dalam botol semprot , semprotkan ke permukaan dan segera bersihkan dengan kain lembab.

Cuka putih adalah disinfektan yang baik, tetapi dpat membuat lapisan akhir seperti polyurethane dan pernis menjadi kusam, jadi penting untuk tidak membiarkannya berdiri diatas meja dengan hasil akhir yang mengkilap. Ini adalah perawatan yang sangat baik untuk meja kayu karena menembus lebih mudah daripada pemutih, dan lebih aman untuk kayu. Beberapa pembersih lebih suka menggunakan cuka sari apek, yang tidak terlalu asam. Jika anda tidak mempunyai cuka, dapat mengganti larutan jus lemon atau sabun cuci piring dan air.


2. Identifikasi selesai sebelum deep cleaning

Penting untuk mengetahui jenis lapisan akhir yang anda gunakan sebelum mencoba menghilangkan noda karena anda mungkin perlu menggunakan pelarut yang dapat merusak beberapa lapisan sementara tidak berpengaruh pada yang lain. Anda mungkin juga harus melakukan beberapa pengamplasan, dan jika demikian, anda pasti ingin tahu lapisan mana yang harus anda gunakan untuk memperbaiki bagian yang anda ampelas.

• Gosokkan jari-jari anda dengan ringan di atas kayu. Jika terasa agak kasar dan bebulu, memiliki lapisan minyak tembus, tetapi jika terasa halus (lebih seperti plastik daripada kayu), memiliki lapisan film.

• Bedakan sealer penembus minyak pengeras seperti minyan tung dari minyak non pengerasan yang aman untuk makan seperti minyak mineral dengan meletakkan setetes minyak zaitun di atas kayu. Drop akan bead up jika finish adalah minyak pengerasan.

• Tentukan apakah lapisan film polyurethane dengan menjatuhkan beberapa tetes penghapus cat kuku pada bagian meja yang tidak mencolok. Tunggu sebentar dan rasakan hasil akhirnya. Kalau keras, finishingnya polyurethane, tapi kalau terasa pernis atau lak. Jika hasil akhir lengket, ulangi pengujian dengan isopropyl alcohol yang akan melunakkan tetapi tidak lak.


3. Hapus tanda air dari film

Tanda air terjadi ketika anda meninggalkan gelas atau panci air hangat di atas meja kayu. Jika kayu memiliki lapisan film dan tanda berwarna putih, anda dapat menghilangkan dengan minyak zaitun atau mayones. Oleskan bumbu pada noda, tutup dan biarkan semalaman. Bersihkan sisa minyak atau mayones di pagi hari, lalu bersihkan area tersebut dengan cuka air.

Metode alternative untuk menghilangkan bekas air dari meja kayu dengan lapisan film adalah dengan menggunakan panas. Letakkan handuk diatas noda dan atur setrik pakaian kering dengan api sedang diatasnya. Panas seharusya menyebabkan air terperangkap di dalam lapisan yang menyebabkan noda menguap.


4. Hapus noda permukaan

Anda biasanya dapat menghilangkan noda minyak, anggur, jus buah, dan bumbu dari meja kayu dengan menggunakan soda kue dan menggosoknya dengan kain lembut. Soda kue agak abrasif, tetapi tidak akan menggores lapisan film, dan sebagai bonus, ia mendisinfektan dan menghilangkan bau.

Jika anda membutuhkan pelarut untuk melarutkan noda membandel, gunakan aceton pada permukaan yang dilapisi polyurethane, minyak atau lak; gunakan isopropyl alcohol pada permukaan yang dipernis. Gunakan pelarut secukupnya dan oleskan daripada menggosoknya dengan kuat. Hilangkan noda sebanyak mungkin dengan metode ini, lalu gosok dengan soda kue atau garam jika perlu.


5. Hapus tanda dan noda yang tertanam

Tanda air dan noda lain yang telah menembus lapisan film atau kayu yang terkena finishing dengan sealer lebih sulit dihilangkan. Anda mungkin dapat menggosoknya menggunakan amplas.

Gunakan amplas berukuran sedang seperti 100 atau 120 untuk menghilangkan noda yang sebenarnya. Pasir dengan tangan mengikuti butiran sampai noda hilang dan kemudian gunakan kertas halus seperti 150 atau 220 untuk menghaluskan perbaikan dan menghapusan tanda pengamplasan. Setealh selesai terapkan sentuhan akhir yang sesuai untuk menyelesaikan perbaikan.


6. Pertahankan butcher block meja kayu dengan meminyaki biasa

Meja butcher block membutuhkan aplikasi minyak yang aman untuk makanan secara teratur agar tidak mengering dan mempertahankan penampilannya. Sebelum anda mengoleskan minyak atau bahkan lebih baik, minyak block daging, yang merupakan kombinasi minyak mineral dan lilin lebah atau lilin paraffin, bersihkan permukaan kayu dengan kain yang dibasahi dengan air hangat. Jika sisa makanan yang tertinggal menyebabkan bau, bersihkan dengan larutan air dan cuka untuk mendisinfektan.


Semoga artikel ini membantu!

3 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Comments


bottom of page